Marak Kecelakaan Kerja di PT GNI,PKB Ingatkan Gubernur Dan APH Jangan Tinggal Diam


Transsulteng-Morut-Gubernur Sulawesi Tengah, Rusdi Mastura diminta untuk tidak menutup mata terhadap peristiwa kecelakaan kerja yang kerap terjadi di area pabrik tambang nikel PT Gunbuster Nickel Industry (PT GNI) di Desa Bungintimbe, Kecamatan Petasia Timur, Kabupaten Morowali Utara. 

Hal itu disampaikan Wakil Ketua DPRD Morowali Utara, Muhammad Safri usai mendatangi PT GNI beberapa waktu lalu. Safri mendesak Gubernur Rusdi Mastura agar bertindak tegas dalam menyikapi kasus kecelakaan kerja di PT GNI yang telah menelan korban jiwa sejumlah karyawannya.

"Gubernur sudah pasti mendengar kabar peristiwa yang terjadi di PT GNI dan ini bukan sekali dua kali, olehnya itu, beliau tidak boleh menutup mata, ini masalah serius, Pemprov harus bertindak tegas dalam menyikapinya, nyawa manusia sudah melayang dimana mereka selama ini" ujar Safri.

Muhammad Safri yang juga merupakan Wakil Ketua DPW PKB Sulteng tersebut meminta Disnaker Provinsi Sulawesi Tengah untuk segera turun ke lapangan melakukan investigasi terhadap peristiwa kecelakaan kerja tersebut.

Safri mengungkapkan, saat dirinya mendatangi PT GNI, pihaknya menemukan aktivitas kerja karyawan di area pabrik tidak dilengkapi Alat Pelindung Diri Kesehatan dan Keselamatan Kerja (APD K3). "Saya melihat sendiri saat berkunjung ke sana kemarin, keselamatan karyawan kurang diperhatikan disini, untuk APD K3 yang seharusnya disiapkan oleh perusahaan itu malah karyawan yang harus beli, tolong Disnakertrans Provinsi untuk segera turun melakukan investigasi mengingat banyak masalah-masalah ketenagakerjaan yang terjadi di PT GNI," ungkapnya.

Safri bahkan meminta pihak aparat penegak hukum untuk ikut melakukan pengusutan di PT GNI. Ia menilai tidak menutup kemungkinan polisi bisa menemukan sejumlah aturan-aturan yang telah ditetapkan pemerintah namun tidak diterapkan oleh pihak perusahaan.

"Saya kira Aparat Penegak hukum harus turun tangan mengusut kasus kecelakaan kerja di PT GNI, jika polisi jeli, bisa saja mereka menemukan pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan oleh perusahaan, saya kembali ingatkan Pemprov dan Aparat Penegak Hukum bahwa ini adalah bom waktu tidak boleh dianggap sepele, jika tidak ditangani secepatnya maka tidak menutup kemungkinan akan ada korban-korban jiwa lainnya" tandas Safri.lp-bams

Lebih baru Lebih lama
Post ADS 1